April 23, 2009

Mbah Mo yang melegenda

Ada hikmahnya juga mungkin tidak berangkat kuliah bahasa inggris yang 'membosankan' AKhirnya saya terbawa arus ikut Bos Iqbal dan kawan-kawan berkunjung ke selatan. Berangkat pukul 1, kami berencana pergi ke pantai Selatan, ntah apa itu kita cuma disuruh manut bos Iqbal. Oke.
Ternyata kami berangkat ke pantai Samas. Pantai Samas sebenarnya bukan tujuan wisata yang menarik buat saya. Saya lebih baik ke Parangritis. Tapi melihat sepertinya Bos IQbal ngidam kesana, kami para subordinate nya oke-oke saja.
Pantai Samas sepiiii sekali. Iya sih. Habis cuacanya ga mendukung juga. Sempat hujan di perjalanan. Pantai Samas sangat parah abrasinya, kalo kalian bakal main kesana jangan kaget dengan ombaknya yang bisa 'menghajar' daratan bahkan sampai ke tempat duduk kalian yang dianggap aman. Hahaha. Swallow ijo kesayangan saya korbannya. Ombak lagi tenang... tau tau bruuuushhhh!!!! Si ijo jadi tumbal. Huuuhuhuhu.

mendung berkabut

mampir ke pasar gabusan

Kami ingin pulang, tiba-tiba teringat bahwa di daerah bantul ini ada tempat makan rekomendasi Ian yang enak, namanya Mbah Mo yang jualan bakmi jawa. Udah melegenda juga. Letaknya di perempatan Manding, belok ke barat dan ikutin aja plang Mbah Mo. Tapi ternyata kami gagal menemukan tempatnya. Mblasuk buanget. ada satu plang yang tertiup angin jadi bengkok dan sukses menyasarkan kami sampai jauh sekali.
Lokasi nya emang masuk ke desa, tapi tempatnya cozy. *hasyah gaya amat* Maksud saya parkirnya luas, tempat makannya juga lumayan bersih dan luas. Pake lincak-lincak gitu. Mulai buka pukul 5. Kami kayaknya satu-satunya yang pake motor(yang lain tu kayak orangtua reunian kesana naik mobil) kami sempat mikir bakal ngga kuat bayar. Semacam brongkos pasar tempel. Mentang-mentang udah masuk wisata kuliner jadi harga resto. Hahaha. Ternyata untuk seporsi mi jawa dibanderol 10ribu. Lumayan... Tapi ambu-ambune yang mahal itu minumnya.
Kami masing-masing memesan bakmi godhog dan bakmi goreng. Pertamanya ditawarin yang istimewa, tapi kayaknya kami ga kuat bayar. Akhirnya yang biasa aja. Penjual memasak bakmi satupersatu, jadi kalo pesennya banyak dan udah pada laper, ngga mustahil bakal tarik-tarikan piring. Ehehe,
Bakminya uenaaak. Suka banget. Sampe pulang masih ada rasanya gurih di lidah. Hehehe. Kuahnya kuental gurih, tipikal bakmi yang saya suka. Mi nya sendiri juga enak, dan ayam suwirnya lumayan banyak. Kayaknya pake ayam kampung. Gurihnya bukan gurih MSG kalo saya bilang. Dan yang pedes.. huhh haah. Saya yang ga suka pedes sibuk ngelapin ingus.
walau porsinya terkesan dikit, ternyata lumayan kenyang.

ternyata tandatangan Mbah Mo pake huruf cetak kapital

dapet tempat private pewe di belakang warung

porsinya satunya itu buat ian :D

Untuk mi memang cuma 10ribu, tapi teh anget dan teh botol 2500! ahaha. Mahal. Belum nasinya 2000 juga. Huhee..


Tapi saya jadi ketagihan. Saya pingin kesana lagi kapan-kapan. Ayo ian! Eehe.

8 comments:

  1. wawh.. ingin aku take a long trip with you kin..hhe. someday! it must be come true!hha.

    bakmi larang tenin kui..di pengkolan ojek deket kampus juma 7rebuan. maknyoss(panasnya)..haha

    ReplyDelete
  2. nguk ayo copia... miss u dear

    ReplyDelete
  3. "...Ada hikmahnya juga mungkin tidak berangkat kuliah bahasa inggris yang 'membosankan'..."

    walah, walah,,, no commet, deh... (^^)

    "...Saya yang ga suka pedes sibuk ngelapin ingus..."

    no comment juga! hehehe...

    kok aku gag tau ada jalan2 kaya gini? walah... ni akibatnya kalo jarang muncul di EQ. yo, kapan2 wisata kuiner lagi bareng Ian Winarno...

    ReplyDelete
  4. wakakakak..
    ternyata kinkin pengendara motor yang handal..
    saya buktinya..

    ReplyDelete
  5. @ navan : mas navan jarang dateng ke EQ sihh.. hihihi aku juga kebetulan nongol di eq langsung 'ditarik'. iya kapan2 kita kesana lagi yuk

    @ wana : wakakakaka. saya kan cowok! haahha

    ReplyDelete
  6. weh komentare bedo karo review mbah mo ku.
    hahahaha.. klo aku masih suka mi jawa yang biasa tik tok2

    bukane mbah mo moto ne malah akeh banget yo kinn
    hohoho

    ReplyDelete
  7. ayo post kan kulineran kepala kambing kin..
    gahahaha
    ati2 muntah bau prengus,hehe

    ReplyDelete
  8. Mbah Mo emang matabs...hehehe.

    btw, tukeran link dunk :)

    ReplyDelete

terima kasih sudah mampir dan memberikan komentar :)