April 23, 2009

Mbah Mo yang melegenda

Ada hikmahnya juga mungkin tidak berangkat kuliah bahasa inggris yang 'membosankan' AKhirnya saya terbawa arus ikut Bos Iqbal dan kawan-kawan berkunjung ke selatan. Berangkat pukul 1, kami berencana pergi ke pantai Selatan, ntah apa itu kita cuma disuruh manut bos Iqbal. Oke.
Ternyata kami berangkat ke pantai Samas. Pantai Samas sebenarnya bukan tujuan wisata yang menarik buat saya. Saya lebih baik ke Parangritis. Tapi melihat sepertinya Bos IQbal ngidam kesana, kami para subordinate nya oke-oke saja.
Pantai Samas sepiiii sekali. Iya sih. Habis cuacanya ga mendukung juga. Sempat hujan di perjalanan. Pantai Samas sangat parah abrasinya, kalo kalian bakal main kesana jangan kaget dengan ombaknya yang bisa 'menghajar' daratan bahkan sampai ke tempat duduk kalian yang dianggap aman. Hahaha. Swallow ijo kesayangan saya korbannya. Ombak lagi tenang... tau tau bruuuushhhh!!!! Si ijo jadi tumbal. Huuuhuhuhu.

mendung berkabut

mampir ke pasar gabusan

Kami ingin pulang, tiba-tiba teringat bahwa di daerah bantul ini ada tempat makan rekomendasi Ian yang enak, namanya Mbah Mo yang jualan bakmi jawa. Udah melegenda juga. Letaknya di perempatan Manding, belok ke barat dan ikutin aja plang Mbah Mo. Tapi ternyata kami gagal menemukan tempatnya. Mblasuk buanget. ada satu plang yang tertiup angin jadi bengkok dan sukses menyasarkan kami sampai jauh sekali.
Lokasi nya emang masuk ke desa, tapi tempatnya cozy. *hasyah gaya amat* Maksud saya parkirnya luas, tempat makannya juga lumayan bersih dan luas. Pake lincak-lincak gitu. Mulai buka pukul 5. Kami kayaknya satu-satunya yang pake motor(yang lain tu kayak orangtua reunian kesana naik mobil) kami sempat mikir bakal ngga kuat bayar. Semacam brongkos pasar tempel. Mentang-mentang udah masuk wisata kuliner jadi harga resto. Hahaha. Ternyata untuk seporsi mi jawa dibanderol 10ribu. Lumayan... Tapi ambu-ambune yang mahal itu minumnya.
Kami masing-masing memesan bakmi godhog dan bakmi goreng. Pertamanya ditawarin yang istimewa, tapi kayaknya kami ga kuat bayar. Akhirnya yang biasa aja. Penjual memasak bakmi satupersatu, jadi kalo pesennya banyak dan udah pada laper, ngga mustahil bakal tarik-tarikan piring. Ehehe,
Bakminya uenaaak. Suka banget. Sampe pulang masih ada rasanya gurih di lidah. Hehehe. Kuahnya kuental gurih, tipikal bakmi yang saya suka. Mi nya sendiri juga enak, dan ayam suwirnya lumayan banyak. Kayaknya pake ayam kampung. Gurihnya bukan gurih MSG kalo saya bilang. Dan yang pedes.. huhh haah. Saya yang ga suka pedes sibuk ngelapin ingus.
walau porsinya terkesan dikit, ternyata lumayan kenyang.

ternyata tandatangan Mbah Mo pake huruf cetak kapital

dapet tempat private pewe di belakang warung

porsinya satunya itu buat ian :D

Untuk mi memang cuma 10ribu, tapi teh anget dan teh botol 2500! ahaha. Mahal. Belum nasinya 2000 juga. Huhee..


Tapi saya jadi ketagihan. Saya pingin kesana lagi kapan-kapan. Ayo ian! Eehe.

April 04, 2009

CLR! dan boko

Jangan lupa komen posting saya yang " Good Morning Prambanan"

Saya punya komunitas baru di EQ. Namanya CLR-kepanjangan dari Community Of Lampah-Lampah Ra jelas. Hahahaha.. Aneh banget artinya... tapi namanya juga ga jelas. Agenda acaranya pun ga jelas juga. Pokoknya kumpul, maen. Hahha
Acara CLR kemaren adalah makan di Gudeg Pawon. Rencana awal si Wisata Angker-Wisata Kuliner-Wisata Rel- Orkes Tradisional. Kami berangkat 1 kompi, jumlahnya 21 orang. Udah kayak konvoi aja di jalanan. Kami berangkat dari EQ pukul 10 malam, menuju tujuan pertama, berhubung Gudeg Pawon baru buka jam setengah 12. Akhirnya kami putar-putar Jogja dulu. Ke Plengkung Gading, Panggung Krapyak, baru ke Gudeg. Hahaha. Yah biasalah foto-foto...
Baru ke Gudeg Pawon. Yaelah! Di gudeg pawon penuh banget. Tapi untung ga keabisan. Gudeg Pawon emang enak, tapi porsinya dikit. Jadi harganya mahal... Tapi yang penting rame-rame.

Menuju pukul 1, kami bingung mau pergi kemana. Pulang nanggung.. pokoknya muter2 Jogja, sempat ke SMAN 7 segala. Hahahaha. Mbathang abis. Kebut2an di jalan saking lengangnya. akhirnya ada yang nyeletuk ke : BUKIT BINTANG di Pathuk! Jam 2 malam! Gila!
Dingiiiiin banget di jalan. Ngantuk abis... Akhirnya di Bukit Bintang ngobrol ngalor ngidul, tidur di trotoar, nggembel banget pokoknya. Anginnya gede lagi.. Kembung deh ni perut.

Lanjut , kami ke RATU BOKO! Jam 4 pagi! NGehek! Hahahaha. Di jalan udah ngalamun ngantuk-ngantuk ga jelas,, tapi kami tetap kesana saking bingungnya mau kemana pagi buta gini. Mau sunrise ke Borobudur, tapi kayaknya udah bosan ya.
Ratu Boko di pagi hari terlihat mistis sekali. Kabutnya sangat tebal, candi Boko terlihat gagah di kejauhan. Keren banget. Tapi horor. Hahahaa...
Di pendopo candi (di bagian belakang) akhirnya saya manfaatkan untuk ngglethak tidur sebentar. Nyaman... :D

Jadi tadi hanya prolog. Saya sebenernya mau menampilkan foto2 yang berhasil saya ambil di Boko pagi hari tadi. Ehe. Habis kalo mau nampilin foto perjalanan ntar jadi panjang banget postingnya ehe.

ninda





wajib : lompat!

goodbye boko.

April 02, 2009

Good morning Prambanan!


Halo semuaaaaa....
Saya habis main ke sawah lo. Asik juga main ke sawah setelah sangat lama tidak main ke sana. Hehehe. Trakir KIIP, ke sawah yang bener2 sawah.
Persawahan di daerah Jogja emang semakin jarang saja dijumpai, apalagi semenjak maraknya pembangunan perumahan yang 'melahap' lahan pertanian. Persawahan dekat rumah saya saja, sudah tinggal sedikittt sekali, sejak 5 tahun saya tinggal di dekat situ. Miris.. Makanya saya nekat nyari dimana sih masih ada sawah yang keren.. luas..ramai.. taste desa banget pokoknya.
Dan saya menemukannya di sebelah timur Stasiun Brambanan(namanya emang Brambanan), dekat perbukitan Candi Boko. saya ngidam kesana sejak naik bolak-balik naik Pramex beberapa hari lalu.
Berangkat pukul 4 pagi,sempat stress karna sudah sampai Janti ternyata batere ketinggalan (saya harap tidak melakukannya lagi) saya merasa cukup puas dengan perjalanan kali ini.
Mari kita mulai dengan landscape...

good morning Merapi !

sunrise @ Prambanan

go to work

meranggas

reflection

rainbow rainbow over me

orange range!
Lalu sekedar cerita para petani...

wuups.. lempar!

menantang Merapi

take a rest

menanam padi

berjalan di pematang

biker

morning fog

Mari kita akhiri dengan mengagumi cantiknya hewan-hewan di persawahan yuuk..:D

brownies butterfly

beautiful

groupies! hugahuga

fly away...



Wakakkaa. Saya uplotnya buanyak banget..
Ya maaf ini kan hari terakhir saya hunting sebelum UTS. Dua minggu nih bakal perjuangan ga pegang kamera.. :(


Anyway. saya kangen e hunting sama prv. Hehehehe.
*laaah kok ngelantur*